news menu leftnews menu right
Senin, 1 September 2014 M

PP TAPAK SUCI

Pimpinan Pusat
Perguruan Seni Beladiri Indonesia
TAPAK SUCI PUTERA MUHAMMADIYAH

Kantor Pusat:
Jl.KHA.Dahlan 103, Yogyakarta 55262,
Telp/Fax: (0274) 381826

Kantor Perwakilan:
Jl.Menteng Raya 62, Jakarta 10340
Telp:(021) 31904028


Ketapaksucian
Mengapa digunakan body protector PDF E-mail
Rubrik
Oleh: Mohammad Iqbal Rasyid   
Selasa, 26 Oktober 2010 00:00

Sudah menjadi kenyataan bahwa Pencak Silat telah dipertandingkan sebagai sebuah cabang olahraga. Pencak Silat diakui dan diterima menjadi sebuah cabang olahraga prestasi karena Pencak Silat dapat ditampilkan sebagai kegiatan pendidikan jasmani dan kompetitif yang aturannya terorganisir. Salah satu ciri dari olahraga yang baik yaitu olahraga tersebut tidak rawan cedera. Melihat hal ini maka diperlukan suatu sistem pertandingan sedemikian rupa sehingga Pencak Silat dapat ditampilkan sebagai olahraga yang menunjang kesehatan jasmani, kompetitif, dan tidak rawan cedera. Salah satu dari implementasi sistem pertandingan olahraga Pencak Silat itu adalah para pesilat yang bertanding wajib memakai pelindung badan (body protector).

 


Pada masa guru-guru kita dulu, pertandingan Pencak Silat masih menggunakan sistem full-body contact dan tanpa aturan yang ketat. Dalam pertandingan ini tidak mengenal ronde, tidak mengenal batas waktu. Siapa yang tidak dapat melanjutkan pertarungan atau menyerah, dialah yang kalah. Tak jarang jika pertandingan semacam ini akhirnya menimbulkan cedera yang parah bahkan kematian. Hal ini dapat dimaklumi bahwa pada jaman itu orang belum menjadikan Pencak Silat sebagai cabang olahraga yang resmi. Pada jaman itu orang menggunakan Pencak Silat untuk membela diri. Karena itu panggung adu kaweruh bisa digelar secara tertutup ataupun menjadi tontonan orang ramai di pasar, dengan aturan yang sangat sederhana: "tanpa peraturan".


Dari kondisi yang demikian akhirnya lambat laun mendorong kesadaran bahwa selain sebagai seni beladiri, Pencak Silat juga dapat ditampilkan sebagai olahraga yang bisa dipertandingkan dan diperlombakan apabila faktor resiko cedera berat, cacat, atau bahkan kematian, dapat dihindari.

Beberapa uji coba pun dilakukan di berbagai daerah dan pusat. Di tahun 1957 sempat diadakan uji coba pertandingan di Stadion Kalisari, Semarang, dimana pada uji coba ini memang tidak ditemui cedera yang parah. Namun uji coba di tempat lain tidak begitu berhasil, karena disamping peraturan yang masih sangat longgar, para pesilat juga tidak menggunakan pelindung badan sehingga kontak fisik antar pesilat tidak dibatasi.

Jika PON ke-1 tahun 1948 sampai PON ke-VII tahun 1969 Pencak Silat ditampilkan dalam bentuk demonstrasi dan eksibisi, maka sejak tahun 1969 diusahakan agar Pencak Silat dapat tampil di PON sebagai olahraga & pertandingan. Pada tahun 1973, dengan diusulkan oleh 10 Top Organisasi di IPSI, dipersiapkanlah sistem pertandingan dengan menggunakan body protector dan sistem pertandingan yang lebih baik. Pada PON VIII tahun 1973 di Jakarta, Pencak silat untuk pertama kali tampil sebagai cabang olahraga prestasi dan dipertandingkan secara nasional.

Keaslian Tradisi Sabung Terikat TAPAK SUCI
Adapun pada Perguruan TAPAK SUCI, sejak kejuaraan nasional pertama di tahun 1967 memang tidak menggunakan pelindung badan dalam pertandingan olahraga. Tapi sesuai dengan kebutuhan dan penyesuaian jaman, sebagai sebuah olahraga prestasi TAPAK SUCI berketetapan untuk menerapkan penggunaan pelindung badan pada pertandingan olahraga TAPAK SUCI. Apalagi hal ini juga untuk membiasakan atlet beradaptasi dengan penggunaan body protector seperti pada pertandingan di IPSI.

TAPAK SUCI tetap mempertahankan tradisi adu kaweruh, dan mempertahankan kaidah pencak silat dalam hal Sabung Terikat maupun Sabung Bebas. Jika membicarakan pertandingan olahraga maka kita mesti kembali kepada pemahaman bahwa sabung (pertandingan) olahraga bukanlah termasuk kategori Sabung Bebas, melainkan Sabung Terikat.

Jika kita berpijak kepada kaidah sabung terikat, pertandingan olahraga TAPAK SUCI yang asli itu sesungguhnya sudah menerapkan kaidah-kaidah sabung olahraga yang tidak rawan cedera. Dalam kaidah TAPAK SUCI mengenai Sabung Terikat digariskan bahwa setiap pesilat melakukan lontaran paling banyak tiga  lontaran, lalu setelah itu masing-masing pesilat kembali ke titik awal dan bersiap dengan melakukan Sikap Pasang. Apapun jenis lontaran dan hindaranya, apapun pole serang-bela yang diterapkan, jika kita kembali kepada aturan yang demikian maka akan nampak kerapihan dan kesempurnaan teknik sabung dari tiap-tiap pesilat. Kaidah inipun dapat meminimalisir kemungkinan penggunaan tenaga yang tidak terkendali. Masing-masing pesilat tidak lagi melancarkan serangan yang bertubi-tubi, dengan tenaga yang tidak terkendali. Wasit juga akan lebih mudah memberi penilaian dengan seksama. Kiranya inilah jasa para pendahulu TAPAK SUCI yang menitikberatkan aspek kerapihan dan kesempurnaan teknik dalam sabung olahraga. Penampilan pertandingan olahraga Pencak Silat pun dapat lebih dinikmati, bukan lagi sekedar pukulan bertubi-tubi dalam mengejar point atau waktu. Namun sayangnya dalam masa pelatihan para atlet TAPAK SUCI itu terpacu dengan apa yang berlaku umum di gelanggang, atau oleh pertunjukan-pertunjukan pertarungan yang bebas dan keras.

 

Hal inilah yang mesti dipahami dan dilestarikan oleh para atlet TAPAK SUCI. Sehingga dengan demikian akan tampak kaidah pencak silat khas TAPAK SUCI. Pertandingan olahraga pun dapat tersaji dengan lebih menarik dan tidak rawan cedera,  karena TAPAK SUCI adalah olahraga yang memiliki kaidah dan olahraga yang tidak rawan cedera. (MIR)

 
Keilmuan Seni Beladiri TAPAK SUCI - sebuah tinjauan singkat PDF E-mail
Rubrik
Oleh: M. Barie Irsjad   
Jumat, 17 Oktober 2008 07:23

Berikut ini adalah sebuah tulisan dari Bapak M. Barie Irsjad, Pendekar Besar TAPAK SUCI, yang berisi tinjauan singkat tentang keilmuan Seni Beladiri TAPAK SUCI.Tulisan ini dibuat semasa hidup beliau, dan disampaikan pada acara Sarasehan Tapak Suci, 13 Agustus 1991, di Gedung Bina Manggala TAPAK SUCI, Yogyakarta.

 

Baca Selanjutnya
 
Dwi Fungsi TAPAK SUCI PDF E-mail
Rubrik
Oleh: Ki Rebo   
Kamis, 10 April 2008 06:32

Dalam kiprahnya, Tapak Suci memainkan peran sebagai ulama & pendekar. Di satu sisi, Tapak Suci adalah sebuah gerakan Islam yang gaungnya berpusat (berinduk) kepada sebuah gerakan tajdid Islam, yaitu Muhammadiyah. Di sisi lain,Tapak Suci adalah sebuah perguruan pencak silat yang mengakar kuat dengan budaya dan kebudayaan Indonesia.

Baca Selanjutnya
 




(c) 2011
Pimpinan Pusat
Perguruan Seni Beladiri Indonesia
TAPAK SUCI PUTERA MUHAMMADIYAH